Wakil Wali Kota Kecam Pernyataan Rasis Syamsul Rizal

Muhammad Sinen.

TIDORE – Wakil Wali Kota Tidore Kepulauan, Muhammad Sinen angkat bicara menanggapi pernyataan kontroversial dari Syamsul Rizal Hasdy.

Pernyataan bakal calon Wali Kota Tidore Kepulauan yang bernada Rasis itu turut mendapat kecaman dari Wakil Wali Kota, Muhammad Sinen.

Orang nomor dua di lingkup Pemerintah Daerah Kota Tidore Kepulauan itu turut mengecam tindakan rasisme serta mengutuk keras pernyataan dari siapapun yang sengaja memecah belah persatuan dan kesatuan di tengah-tengah masyarakat.

Meski begitu, Wawali menghimbau kepada seluruh elemen masyarakat Kota Tidore, terutama warga yang tinggal di daratan Oba, agar tidak mudah terprovokasi dengan pernyataan tersebut, dan bisa diselesaikan melalui jalur hukum.

“Sebagai Wakil Kepala Daerah tentu saya tidak terima jika warga saya harus dihina, namun karena kita ini bernegara yang dilindungi dengan Undang-Undang, maka setiap persoalan yang terjadi, juga harus diselesaikan dengan aturan. Tidak boleh main hakim sendiri, biarlah pihak kepolisian bekerja sesuai ketentuan yang berlaku,” ungkap Wakil Wali Kota, Muhammad Sinen saat dikonfirmasi sejumlah awak media usai menerima kunjungan Presiden, Joko Widodo, di Sofifi, Rabu, (28/9/2022).

Wawali menyesalkan sikap yang ditunjukan Syamsul Rizal melalui pernyataan kepada warga Oba dan suku Sangir, saat melakukan silaturahmi di Kelurahan Mareku, Kecamatan Tidore Utara, pada 23 September 2022 lalu.

Pasalnya, sebagai tokoh politik, Syamsul tidak harus menjatuhkan atau menghina golongan tertentu yang telah berkecimpung di Kota Tidore Kepulauan, sebab siapapun mereka, jika sudah berdomisili di Tidore, maka itu sudah menjadi bagian dari warga masyarakat Kota Tidore.

“Saya berbicara seperti ini bukan karena persoalan politik, melainkan tanggung jawab saya sebagai Wakil Kepala Daerah, yang berkewajiban melindungi warga saya, jadi kalau ada orang yang datang menghina warga saya, tentu saya juga ikut terluka, karena prinsip saya, lebih baik saya yang dihina daripada warga saya,” tegasnya.

Ketua DPD PDIP Provinsi Maluku Utara ini, menegaskan, selama dirinya menjabat sebagai Wakil Wali Kota Tidore dua periode, dirinya sering turun di wilayah Oba yang terdiri dari empat Kecamatan. Dirinya menyadari bahwa sebelumnya warga Oba, banyak mengeluhkan tentang pelayanan dan disparitas pembangunan. Sehingga membutuhkan perhatian serius dari Pemerintah Daerah.

Selain itu, di wilayah Oba juga memiliki masa kelam akan perang saudara yang telah memakan banyak korban, hanya karena isu Sara. Untuk itu, dirinya bersama Walikota Capt. H. Ali Ibrahim, berkomitmen untuk mendorong semangat persatuan dan kesatuan di tengah-tengah masyarakat dengan berasaskan semangat Pancasila, agar tidak terjadi konflik sosial.

“Bhineka Tunggal Ika adalah perekat kita semua, tanpa harus membedakan Suku, Ras, Agama dan Antar Golongan. Olehnya itu, tidak pantas bagi siapapun yang datang di Tidore dan merongrong kebersamaan dan semangat persatuan yang telah kita bangun selama ini,” jelas Wawali.

Kendati begitu, Wawali menghimbau, agar persoalan ini dapat disikapi secara bijak dan arif, tidak perlu saling gontok-gontokan, karena persoalan ini hanya dilakukan oleh oknum tertentu.

“Saya minta warga di Oba bisa menahan diri, dan kita percayakan kepada kepolisian untuk menyelesaikan kasus ini sampai ke pengadilan. Sebagai warga negara yang baik maka kita harus taat hukum, karena tidak ada orang di republik ini yang kebal hukum,” tandasnya. (Red).